M. Ali Surakhman : " Terjadinya Banjir karena pemerintah tidak serius dalam melindungi NPKS"

Oleh : M. Ali Surakhman

Menjunjung tinggi Konservasi dan Perlindungan Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS) dan Keanekaragaman Hayati melalui Program Pendekatan Budaya.

M. Ali Surakhman

Andalasnews.com, Kerinci - Taman Nasional Kerinci Seblat (NPKS) terletak di pulau Sumatera. Ini adalah salah satu konservasi alam terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara. Ini memiliki banyak jenis ekosistem hutan hujan tropis. Bukit dan pegunungan sangat penting sebagai sumber air 9,940.000 ha sungai besar dan kecil di daerah ini.

Karena itu membuat NPKS sangat penting sebagai bagian yang lebih luas dari "sistem pendukung kehidupan" dari daerah ini. Di kawasan NPKS terdapat lebih dari 4.000 jenis tanaman, 37 jenis mamalia, 8 jenis primata, 10 jenis reptil, 6 jenis amfibi, 139 jenis burung banyak jenis fauna langka, badak Sumatera. Menurut data terakhir, 40.000 ha area NPKS rusak. Itu menimbulkan pertanyaan "Mengapa" dan "Apa yang terjadi".

Secara khusus, dapat diringkas, kerusakan terjadi di daerah NPKS yang disebabkan oleh beberapa orang yang berwenang dalam hal ini pemerintah pusat melalui pusat NPKS dan pemerintah daerah tidak serius dalam melindungi daerah ini.

Kawasan NPKS dijadikan isu penjualan oleh pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk mendapatkan dana proyek, hasilnya tidak jelas dan tidak bisa menyentuh orang-orang yang tinggal di sekitar kawasan NPKS.

Untuk mempertahankan konservasi di kawasan NPKS, kita harus menyelidiki lebih lanjut dalam situasi, kondisi, dan orang-orang di sekitar kawasan NPKS. Sehingga, dengan dukungan dari Rufford Small Grants for Nature Conservation kami membuat program perlindungan kawasan NPKS, dengan mendekati budaya.

Langkah pertama dari program ini adalah seminar dan dialog. Itu diadakan pada 25 Juli 2004 untuk menghasilkan kontrol sosial dari orang-orang Kerinci. Ini akan menjadi landasan hukum dalam mendukung konservasi dan melindungi kawasan NPKS dengan berbagai biologinya dan akan menjadi landasan hukum untuk membuat program perlindungan di daerah ini untuk masa depan.

Untuk menindaklanjuti tindakan, kami akan melakukan penelitian di lapangan setelah mendapatkan informasi dan data otentik yang diberikan oleh orang-orang yang diwakili dalam seminar dan dialog. (And)

Posting Komentar

0 Komentar